Ayooo Mentoring :D

B612-2015-04-09-12-06-49

Kali ini saya ingin menceritakan pengalaman perdana saya mengikuti mentoring.

Mentoring ?? Apa itu mentoring ??

Mungkin teman-teman ada yang sudah akrab dengan kata tersebut,

mungkin juga ada yang malah baru dengar ya 😀

Mentoring ini adalah salah satu program kerja UKKI ( Unit Kegiatan

Kerohanian Islam ) di kampus.

Biasanya mentoring itu identik dengan duduk melingkar( itu pandangan saya ketika pertama kali  lihat orang sedang mentoring.. hahaha ).

Foto di atas hanya ilustrasi saja, itu foto saya bersama teman satu kelas. hehe

Saya mulai akrab dengan kata-kata dan teman-teman UKKI sekitar 2 tahun lalu.

Berawal dari seringnya bertemu mereka di masjid ketika sholat berjamaah

dan kegiatan yang diadakan UKKI setiap minggunya.

Keakraban saya bersama teman – teman UKKI saya rasa

bermula dari “perkiraan ”

orang – orang di sekitar.

Yap, gara-gara pakaian saya yang selalu longgar dan kerudung lumayan besar

mereka mengira saya sebagai anggota UKKI. Hahaha

Teman- teman akhwat UKKI memang kebanyakan berpenampilan seperti itu.

Sederhana anggun dan bagi saya selalu menyejukkan mata.

Saya merasa gimana gitu ingat masa-masa dulu bagaimana saya “mencela” akhwat

yang berpenampilan seperti itu, eeh sekarang malah saya mulai

jatuh cinta dengan cara berpakaian mereka. Begitulah Allah,

DIA selalu mampu membolak – balikkan isi hati hambaNya.

Sesuatu yang kita anggap buruk, tapi dihadapan Allah itulah yang terbaik.

🙂

Lanjut kecerita mentoring saya yaaa 😀

Hari ini Kamis, 21 Mei 2015 akhirnya saya mengikuti mentoring perdana.

Iya perdanaa.. Hahaha

Bisa dibayangkan kan gimana rasanya melakukan sesuatu kegiatan

untuk pertama kalinya. Hahaha…

Rasanya campur aduk banget tw 😀

Saya dimentori oleh Mba Ayu. Dia itu awalnya teman curhat saya.

Dia angkatan tahun 2010. Kenal dia pertama kali saat wudlu *looh 😀

Ngga nyangka banget gara-gara di tempat wudlu sampai hari ini

sedekat kakak adik beneran.

Sungguh Allah itu bikin hambaNya speechless :’)

Kita udah janjian untuk mentoring sekitar kurang lebih

1 bulan lalu, tapi baru terlaksana minggu ini.Hahaha

lama banget ya. Dan yang membuat saya ngga enak adalah mba Ayu yang

sering ngingetin saya kapan jadwal mentoringnya.

Ngga pas banget kan,

yang butuh siapa yang semangat siapa ckck Astagfirulloh

Seperti mentoring pada umumnya, setelah pembukaan dan

membaca Al- Quran secara bergantian sang pementor memulai

aksinya dengan perkenalan *padahal kan udah kenal ya.. Haha

Oh ya lupa, saya mengikuti mentoring kali ini masih sendirian.

Maklum saya masih maba mentoring 😀

Katanya mba Ayu lain waktu akan digabung dengan teman yang lain. Hahaha

Karena baru pertama kali jadi materinya cuma perkenalan.

Saya disuruh mba Ayu untuk menulis di buku yang saya bawa ( sebelum berangkat

saya disuruh bawa buku kosong sama mba Ayu.. Ahaha )

Setelah sudah siap, mba

Ayu mulai membacakan soal tentang perkenalannya ( berasa ujian men) 😀

Berikut beberapa pertanyaan yang diajukan mba Ayu kepada saya untuk ditulis dibuku kosong tadi.

  1. Biodataku……………………….
  2. Aku itu……………………..
  3. Kenapa aku ikut mentoring ?
  4. Mimpiku sampai Almarhumah…………………………..
  5. Bagiku Allah itu……………………..
  6. Ngefans banget sama Rasululloh karena ………………..
  7. Hmmmm.. I just wanna say I love you, because Allah….
  8. Aku pengin banget bisa kaya istri nabi/ sahabiah ……
  9. Kenapa Allah memintaku untuk pakai jilbab ya ?
  10. Suka banget baca buku yang berjudul…………………………….karena…………………….
  11. Bagiku Ibu itu……………………………….
  12. Bagiku Ayah itu………………………….
  13. Dakwah itu apa ya ?

Fiyuuuh.. Saya langsung menarik napas dalam – dalam.

Tiba-tiba saya deg-degan takut ngga bisa ngisi soal tersebut.

Terlihat mudah tapi entahlah bagi saya ada kesulitan yang tak bisa

saya gambarkan dengan kata – kata. Dengan muka manisnya Mba Ayu

meminta saya untuk segera menulis jawabannya. Dia menunggu sambil

mengawasi saya dengan membaca Al Quran 🙂

Dengan sabar dia menjawab pertanyaan – pertanyaan saya yang

masih kebingungan dalam menjawab. Jawaban saya atas

pertanyaan – pertanyaan tadi, saya buat seperti sedang curhat.

Semua mengalir begitu saja. Kadang di tengah-

tengah perjalanan menulis jawaban saya mengalami kebingungan,

sesekali melihat mba Ayu yang sedang membaca Alquran kemudian

setelah di kasih kode buat dilanjutin saya kembali menunduk serius

dengan pekerjaan saya. Pokoknya berasa lagi ujian gitu deh.

Tidak terasa waktu terus berjalan, hasil pekerjaan saya pun selesai.

Mba Ayu sempet kaget gara-gara saya mengerjakannya cepet banget. Hehe

( Maaf ya mba, kebanyakan bingung soalnya, jadi ngerjainnya cepet.. 😀 )

Mba Ayu meminta buku saya tersebut. Dia suka senyum-senyum

setiap menemukan hal yang “aneh” dalam jawaban saya.

Ada salah satu jawaban yang pada akhirnya menghantarkan

mba Ayu mengetahui sisi lain saya. Yaap pada saat

mentoring saya sengaja jujur padanya. Saya menceritakan masa lalu saya.

Menceritakan bagaimana akhirnya saya bisa akrab dengan

kata ” hijrah ” dan kalimat ” ingin terus memperbaiki diri ”

Dia sempet kaget tapi sesekali mengusap pundak saya,

ketika tanpa saya sadari air mata menetes pada saat saya bercerita.

Entahlah ini kebiasaan aneh saya setiap cerita masa lampau pasti

ada saja air mata yang pengin keluar 😥

Pada intinya semua rahasia tentang saya mba Ayu sudah mengetahui.

Hal yang mendorong saya untuk jujur kepadanya karena saya percaya

mba Ayu orang baik, di masa yang akan datang mungkin dia

menjadi salah satu orang yang akan membantu saya untuk

terus belajar mencinta Sang Pencipta dengan sebenar-benarnya.

Rasanya ploooong banget, asiik banget pokoknya pengalaman

pertama mentoring sampai – sampai tak terasa kalau sudah adzan Ashar.

Ada beberapa pelajaran yang dipetik dari hasil mentoring kali ini.

Bahwa masalah atau kegagalan yang datang pada diri kita itu jangan

dijadikan masalah, tetapi mungkin Allah ingin menegur/ menyapa

kita agar kita tidak berlarut – larut dalam dosa. Allah mungkin dari

kegagalan tersebut ingin menegur orangtua kita, orang-orang di sekitar

kita dan paling penting adalah diri kita sendiri. Allah begitu mencintai hamba-

hambaNya. DIA sudah merencanakan hal terbaik, agar hambaNya

selamat kelak di akherat. Tapi kembali pada diri manusia masing-

masing kapan kita mulai kembali ke Jalan Lurus yang Allah sudah

siapkan ? Mau menunggu hidayah dulu ? Hidayah pada dasarnya

bukan ditunggu tapi dicari dan terus dicari. Saya juga masih dalam proses belajar.

Masih banyak bekal yang harus saya persiapkan untuk persiapan ” pulang ” esok kelak.

Perubahan ini butuh proses panjang. Dan proses ini membutuhkan waktu.

Namun lagi – lagi waktu itu tak bisa terulang lagi. Tanpa kita sadari setiap

harinya jatah kita di dunia ini semakin sedikit. Kita tidak tahu kapan Allah

akan memanggil kita untuk ” pulang “. Sulit memang dalam memulai

perubahan tapi jauh akan menjadi manusia tersulit jika dalam diri kita tidak ada

perubahan sama sekali. Apalagi perubahan ke arah yang lebih baik. Tak ada

kalimat terlambat untuk perubahan ke arah lebih baik kan ?

” Ya Allah ajarilah aku untuk terus mencintaiMu, mencintai orang -orang yang

mencintaiMu, dan mencintai segala perbuatan yang membuatku semakin

dekat denganMu.Amiin :’) ”

Semoga awal mentoring hari ini menjadi awal kebersamaan kita sampai

JannahNya kelak.

Do’akan saya yang masih dalam proses belajar ini agar tetap istiqomah ya

😀

Ayooo ikut mentoring…di masing-masing kampus pasti ada ko 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s